Free TON

Kontribusi pertama untuk forum indonesia

salam untuk member indonesia , untuk pertama kali nya saya membuat thread dan mencoba berkontribusi untuk forum indonesia terutama mengenai latar belakang proyek Free TON. di bawah akan saya tuliskan artikel yang saya sadur / terjemahkan. dan saya harap teman teman member indonesia bisa memberikan dukungan terhadap kontribusi pertama saya . kedepan kita akan saling support untuk mengembangkan sub forum supaya lebih ramai lagi.

untuk link dokumen disini

2 Likes

Ringkasan proyek Free TON

Proyek Telegram Messenger diciptakan oleh Nikolay dan Pavel Durov pada tahun 2013. Nikolay Durov menemukan skema enkripsi MTProto, yang menjadi dasar dari proyek tersebut. Konsep utama Telegram messenger adalah privasi dan komunikasi yang aman antar pengguna . Messenger tersebut berlanjut dengan anggaran pribadi Pavel Durov hingga 2017. Pada 2017, Pavel Durov mengembangkan konsep TON - Telegram Open Network. Proyek Telegram Open Network terkait erat dengan Telegram Messenger, dengan rencana untuk mengintegrasikan mata uang kripto Gram

Pada bulan Februari 2018, Pavel Durov mengumpulkan 850 juta dalam investasi di putaran pertama ICO ( penawaran coin perdana ) untuk pengembangan platform blockchain TON (harga token Gram adalah 0,38). Pemberitahuan mengenai ICO ( penawaran coin perdana ) secara resmi didaftarkan di Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC). Dari rencana bisnis Pavel Durov, dapat disimpulkan bahwa Telegram sebagai pengirim pesan adalah fase pertama dari proyek yang lebih global, dan dibuat terutama untuk membangun basis pelanggan yang besar. Seiring dengan berkembangnya TON, messenger itu sendiri hanya akan menjadi salah satu aplikasinya, sehingga pada tahun 2021 direncanakan untuk merubah nama Telegram Open Network menjadi The Open Network, dan merek Telegram akan tetap ada pada messenger. Tujuan utama dari proyek ini adalah platform Telegram Open Network, yang menawarkan mata uang kripto Gram dengan kecepatan transaksi yang cepat, serta berbagai layanan dari Proxy untuk menerobos sensor bot dan penyimpanan file yang dapat dibayar dengan mata uang kripto Gram. Pada putaran kedua ICO, tambahan 850 juta dikumpulkan (harga Gram naik menjadi 1,33) [1]. Pada saat yang sama, Pavel Durov menolak sekitar setengah dari pengajuan investasi hingga putaran ketiga dimana investor ingin menginvestasikan lebih dari 3,7 miliar dalam proyek tersebut. Penolakan Pavel Durov untuk menerima investasi baru dibenarkan oleh fakta bahwa rencananya untuk mengumpulkan uang ternyata berkali kali melebihi dari perkiraannya. Biaya membangun Jaringan Terbuka Telegram ( TON ) diperkirakan mencapai 400 juta. Pada saat yang sama, jumlah total investasi yang dikumpulkan berjumlah $ 1,7 miliar untuk kedua putaran. Semua uang diterima dari investor privat yang mendapatkan token Gram sebagai imbalan atas investasi mereka.

Daftar investor merupakan tokoh-tokoh terkenal: Roman Arkadievich Abramovich (pengusaha, masuk dalam daftar Forbes, menginvestasikan 10 juta melalui Norma Investments Limited), David Mikhailovich Yakobashvili (pendiri perusahaan Wimm-Bill-Dann, menginvestasikan 10 juta ), Sergey Alexandrovich Solonin (pendiri platform Qiwi, menginvestasikan 17 juta), Mikhail Safarbekovich Gutseriev (pemegang saham utama grup Safmar, pemilik perusahaan M. Video dan Eldorado, menginvestasikan 15 juta melalui Larnabel Ventures)

Platform blockchain TON diluncurkan pada musim gugur 2018. Para pengembang kemudian mengatakan bahwa jaringannya sudah 70% siap dan sebagian besar komponen telah diselesaikan. Peluncuran testnet seharusnya dilakukan pada Januari 2019, namun ditunda.

Pada 6 September 2019, portal uji coba TON untuk pengembang dengan spesifikasi resmi proyek telah dibuka pada - https://test.ton.org/, dan di https://test.ton.org/testnet/ penjelajah jaringan TON sudah tersedia , menampilkan ratusan node kerja pertama pada jaringan. The New York Times, mengomentari peristiwa ini, mencatat bahwa proyek menghasilkan token uji lebih cepat dari jadwal yang seharusnya dan memuaskan investor. Para pengamat, yang juga merupakan para ahli kripto juga mencatat bahwa strategi Durov untuk menjaga kerahasiaan pengembangan TON telah menimbulkan beberapa sikap skeptis pada komunitas kripto tentang persaingan proyek cryptocurrency Libra dari Facebook, tetapi pada akhirnya terbukti benar, karena Facebook setelah mengembangkan Libra secara transparan menimbulkan kemarahan para regulator. Pada saat yang sama, pakar crypto seperti David Gerard mencatat bahwa meskipun tim TON berupaya untuk memenuhi prinsip KYC-AML ( Know Your Customer - Anti Money Laundering ),bahaya utama dari proyek serupa adalah Libra – badan regulasi pemerintah. Mereka mungkin takut kehilangan kendali atas sistem keuangan mereka .

Pada Oktober 2019, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menuntut larangan penerbitan Gram. SEC, dalam laporannya, mengakui Gram sebagai sekuritas (bukan komoditas atau mata uang kripto) dan subject Gram itu sendiri melanggar undang-undang sekuritas.

Pada 7 dan 8 Januari 2020, SEC meminta keterangan Pavel Durov tentang ICO ( penawaran coin perdana ) TON . Interogasi berlangsung di Dubai, UEA. Regulator Amerika mencoba mencari tahu mengapa Durov meluncurkan ICO, berapa banyak uang yang dia habiskan untuk Telegram dan TON, dan mengapa token Gram bukan sekuritas. Durov menjawab bahwa uang itu diperlukan untuk membeli peralatan dan pemeliharaan platform blockchain, dan Gram adalah mata uang kripto, bukan sekuritas.

Pada 25 Maret, Telegram menantang larangan pengadilan Amerika untuk mentransfer token Gram kepada investor. Pengadilan Distrik Selatan Negara Bagian New York dalam keputusan awal setuju dengan pendapat SEC bahwa proyek mata uang kripto adalah keamanan. Otoritas Amerika mengklaim bahwa investor membeli koin untuk dijual di pasar sekunder untuk mendapatkan uang.

Pada 12 Mei 2020, Pavel Durov mengumumkan di saluran Telegramnya bahwa ia telah menutup proyek blockchain TON. Menurut Pavel Durov, partisipasi Telegram dalam pengembangan TON telah berakhir. Dia mendesak pengguna untuk tidak mempercayakan uang atau data mereka untuk proyek yang menggunakan atas nama messenger atau platform. Tidak ada seorang pun dari Tim nya yang terlibat dalam salah satu proyek ini, kata Durov. Dia menambahkan bahwa jaringan yang menggunakan pengembangan TON mungkin muncul, tetapi Telegram tidak ada hubungannya dengan mereka dan tidak akan pernah mendukungnya.

Pada hari Kamis, 7 Mei, Komunitas Free TON (terdiri dari pengembang dan calon pengguna TON) meluncurkan platform blockchain Free TON. Sebagai gantinya peserta Gram akan mendapatkan token yang disebut TON Crystal. Untuk menjadi anggota komunitas, Anda perlu menandatangani Deklarasi Desentralisasi TON Gratis. Warga negara AS tidak diizinkan untuk berpartisipasi.

Free TON blockchain tokens

Free TON adalah proyek berdasar pada kode open source blockchain TON. Free TON diluncurkan oleh Komunitas Free TON dan tidak memiliki hubungan dengan Telegram.

Jaringan utama Free TON adalah mainnet atau https://ton.live. Token untuk mainnet disebut TON atau TON Crystal. Menurut Deklarasi Desentralisasi, distribusi awal token adalah gratis, Anda dapat mendapatkannya dalam kontes, menilai karya kontes dengan menjadi anggota juri, atau menjadi validator. Airdrop akan diluncurkan setelah mencapai desentralisasi penuh.

Jaringan uji coba Free TON adalah devnet atau https://net.ton.live. Token untuk devnet disebut Ruby, token ini tidak memiliki nilai dan digunakan hanya untuk pengujian dan pengembangan. Untuk mendapatkan token uji Rubi, hubungi bot Chain Rider di Surf yang akan memberi Anda 100 Rubi. Jika Anda membutuhkan lebih banyak, tanyakan komunitas atau dukungan Surf.

Anda dapat dengan mudah beralih antar jaringan di Surf: Pengaturan -> Pengaturan lanjutan -> Mode pengembang.

Kamu bisa mendapatkan informasi lebih mengenai komunitas Free TON dan kontes pada forum dan di telegram chat https://t.me/TONCRYSTAL

Roadmap Free TON

Roadmap proyek Free TON adalah dokumen yang merangkum proses promosi proyek dan tahapan utama yang mengarah ke tujuan akhir pengembangan proyek Free TON.

Roadmap Free TON secara singkat menjelaskan tiga tahapan utama pengembangan proyek dan setiap tahap mempunyai namanya sendiri :

  1. Tahap 1 “Raging Bull” - pembuatan dan pengujian jaringan versi beta terdesentralisasi untuk merangsang peningkatan transaksi yang cepat. Pada tahap ini, ujicoba jaringan dimulai, validator, di antaranya pendistribusian token awal untuk menguji node utama jaringan.
  2. Tahap 2 “Rumble Fish” - pada tahap ini, kontrak pintar dijalankan yang dirancang untuk mentranfer kontrol dari pengembang jaringan ke validator untuk sepenuhnya mendukung jaringan beta terbaru
  3. Tahap 3 “Fight Club” - penerapan jaringan yang sepenuhnya terdesentralisasi. Pada tahap ini, sejumlah validator harus dipilih untuk memelihara dan pengoperasian jaringan yang terdesentralisasi, token mulai didistribusikan di antara pengguna sesuai dengan mekanisme airdrop yang dipilih sebelumnya

Ketiga tahap ini dirancang untuk beradaptasi dengan startup jaringan, pengembangan dan pembaruan perangkat lunak yang diperlukan, peningkatan keamanan jaringan, distribusi hadiah di dalam jaringan dan lainnya.

Roadmap dapat ditemukan disini

Deklarasi Desentralisasi Free TON

Deklarasi Desentralisasi adalah dokumen yang menjelaskan semua poin utama dari fungsi jaringan terdesentralisasi dalam kerangka kerja proyek blockchain Free TON .

Deklarasi Desentralisasi terdiri dari bagian-bagian utama berikut ini:

  1. Deskripsi deklarasi . Bagian ini menjelaskan secara singkat sejarah, alasan peluncuran proyek blockchain TON terdesentralisasi, menjelaskan secara singkat tahapan peluncuran jaringan Free TON dan aspek utama desentralisasi.
  2. Distribusi token. Bagian ini menjelaskan secara singkat mekanisme distribusi token dan kemungkinan peran yang akan diambil oleh setiap pengguna jaringan, misalnya: pengenal, validator, pengembang.
  3. Roadmap FreeTON. Menjelaskan secara singkat kemajuan proyek dan tahapan utamanya yaitu mengarah pada tujuan akhir proyek FeeTON.
  4. Lampiran . Bagian ini secara singkat menjelaskan poin-poin yang tidak termasuk dalam tiga bagian utama Deklarasi Desentralisasi, dan juga memberikan informasi singkat tentang peserta awal dari proyek blockchain Free TON.
4 Likes

akhirnya ada member indonesia yang berbagi artikel mengenai free ton, pada awal jujur saya cukup bingung dengan proyek ini . setelah ini semoga akan ada lagi kontribusi dari member lain suoaya sub forum indonesia bisa rame. saya kira tulisan ini cukup menjelaskan latar belakang Free TON ,

2 Likes

terima kasih gan support nya, sebenarnya masih banyak hal yang bisa kita lakukan di forum ini. di subgovernance ada beberapa kontes yang masih aktif dan juga best comment competition bounty. ayok kita sama sama bangun komunitas freeton indonesia

2 Likes

ya gan, cukup membantu terutama bagi anggota baru yang belum paham tentang TON,
semoga bisa lebih rame lagi dan muncul kontributor2 lain sehingga bisa membantu bagi yang baru bergabung ke komunitas free ton

1 Like

Akhirnya lebih paham setelah baca artikel dalam bahasa Indonesia. Terimakasih…

iya gan, kalau artikel sudah diterjemahkan tentu itu akan sangat membantu terutama bagi pemula yang tidak terlalu paham bahasa inggris,
meskipun ada google translete, kadang masih banyak kata2 yang masih sulit dipahami.

1 Like

terima kasih gan sarannya, saya berusaha untuk menjelaskan semudah mungkin. tapi artikel masih saya koreksi lagi koq yang ada di dokumennya supaya lebih baik lagi. dan nanti akan diupdate lagi. terima kasih gan.

1 Like

sip gan , harus tetep semangat . ambil semua saran dari temen temen yang lain untuk memajukan komunitas dari indonesia ini gan. yang penting kita harus memiliki sikap positif untuk menrima saran dan kritik teman teman.

Mantap gan, saya berharap agan melanjutkan untuk membuat thread mengenai TON atau Forum ini lagi. Saaya juga berupaya untuk membuat nya juga. Namun untuk saat ini karena kesibukan, saya masih belum punya waktu untuk itu. Nice job kawan :+1:

Betul, harus semangat untuk memajukan forum Indonesia. Namun tentu tidak semua saran perlu diambil. Pilih saran yang kira bagus dan realistis saja. Jika sarannya tidak make sense, ya tidak perlu diambil. :laughing:

yup bener sekali kawan. kalau memang saran yang bagus bisa kita ambil untuk meningkatkan kualitas , tapi kalau saran yang ga berguna ya biarin saja gan. tapi sejauh ini member indonesia memberikan respon yang bagus .

siap gan ,masih mikir2 harus mulai dari mana lagi :grinning: